Bukit Kaba, Curup – Bengkulu

Curup, Kompas – Bukit Kaba, salah satu obyek wisata andalan Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu, saat ini semakin ditinggalkan wisatawan. Buruknya jalan menuju kawah menyebabkan obyek wisata itu merana.

Kenyataan ini terekam ketika Kompas berusaha menelusuri jalan menuju kawah Bukit Kaba di Kabupaten Rejang Lebong, Jumat (21/4). Dalam perjalanan selama satu jam menggunakan kendaraan bermotor roda empat menuju lereng Bukit Kaba, hanya menemui sekitar tujuh anak muda. Mereka mengaku baru pulang mendaki Bukit Kaba.

Jalan berliku sepanjang sekitar 17 kilometer dari permukiman penduduk Desa Sumber Bening, Kecamatan Selupu Rejang, menuju lereng Bukit Kaba, hanya selebar 2,5 meter. Ruas jalan ini sebagian memang masih beraspal tipis, namun di beberapa bagian aspalnya tampak mulai hilang hanya menyisakan bebatuan.

Jalan makin terasa sangat sempit karena di kiri-kanan jalan dipenuhi belukar setinggi lebih dari dua meter. Akibatnya, kalau ada dua mobil berpapasan, salah satunya harus mencari tempat parkir yang agak lapang.

“Tidak ada mobil yang berani naik menuju lereng kawah Bukit Kaba. Karena salah sedikit, bisa-bisa terperosok ke bahu jalan yang lembek atau mobil bisa terjungkal ke sisi jalan. Selama ini kalau anak muda yang naik ke kawah, paling-paling hanya berjalan kaki atau mengendarai sepeda motor,” kata beberapa warga yang ditemui tengah mengambil pohon bambu di pinggir jalan menuju kawah Bukit Kaba.

Di sepanjang jalan yang dilewati, tidak ada tanda-tanda bekas ban mobil lewat. Bahkan mobil yang ditumpangi Kompas hari itu sempat terjebak di dua tanjakan berbatu.

“Kalau ada wisatawan yang minta diantar ke Bukit Kaba, saya menolaknya. Percuma ke sana, selain jalannya buruk berbatu-batu, di kiri-kanan jalan pun penuh belukar dan ranting yang tajam. Banyak ruginya membawa kendaraan ke sana karena badan mobil akan lecet dan gores terkena ranting tajam yang menutup badan jalan. Setahu saya, sudah hampir setahun jalan menuju Bukit Kaba tidak pernah dibenahi,” tutur Rasudin, pengemudi mobil sewaan di Kota Bengkulu.

Menurut dia, promosi tentang keindahan Bukit Kaba seperti yang sering disampaikan Pemerintah Kabupaten Rejang Lebong bertolak belakang dengan kondisi jalan menuju ke sana.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Rejang Lebong, Rudi Pancawarman, beberapa waktu lalu mengatakan, salah satu penghambat perkembangan pariwisata daerah ini memang akibat tidak memadainya infrastruktur menuju obyek-obyek wisata andalan, misalnya jalan menuju Bukit Kaba tersebut. Secara bertahap kondisi itu akan dibenahi. (zul)

SEJARAH LETUSAN


1883

Pada tanggal 24 dan 25 November terjadi gempabumi kuat yang disebabkan oleh letusan Gunungapi Kaba. Salah satu danau kawahnya lenyap dan menghasilkan banjir. Kampung Talang tergenang air sedalam 21 kaki, 36 orang meninggal dunia. Jumlah korban di distrik Klingi dan Bliti berjumlah 90 orang (Sapper, 1927, p.326)

1834

November terjadi letusan yang merusak lahan di sekitar gunungapi

1845

Di bulan April, terjadi banjir lagi yang melenyapkan 150 orang meninggal dunia. Tetapi Neumann van Padang (1951) meragukan- nya sebagai suatu letusan, dan ia tidak mencantumkan ke dalam catannya sebagai satu letusan.

1853

Terjadi letusan seperti di tahun 1883, tetapi tidak dilaporkan adanya korban jiwa (Sapper, 1927, p.326).

1868. dan 1869

Mungkin terjadi letusan abu. Sejak Oktober terlihat tiang letusan,

puncak tertutup abu, banyak pepohonan hangus.

1873

Terjadi peningkatan kegiatan di kawah Vogelsang

1876

Di bulan April, di Sindang terjadi hujan abu yang berasal dari gunungapi Biring. Bukit Kaba. Kawah Vogelsang giat bekerja, 2 sampai 10 menit sekali terjadi letusan, abu, pasir, dan batu dilontarkan.

1873 dan 1892

Selama 19 tahun gunungapi giat terus menerus dan berhenti

mendadak di akhir 1892

1886

Tanggal 4 – 8 Juni jatuh hujan abu tipis di Warung Jelatang dan Pelalo. Tanggal 12 Juni terlihat bara api dan tiang asap berapi, serta aliran lava.

1887

Tanggal 3 dan 4 Februari tampak asap tebal disertai ledakan dan getaran serta hujan abu tipis. Tanggal 24 dan 24 Maret hujan abu lebih lebat hingga 28 Maret malam hari.

1888

Tanggal 27 Januari, suara gemuruh terus menerus terdengar dari bawah tanah, diiringi oleh asap yang mengepul antara Februari dan April.

1890

Tanggal 13 Mei, gunungapi sangat giat, suara gemuruh terus menerus terdengar, dan terjadi letusan di Kawah Vogelsang.

1892

Terjadi peningkatan kegiatan

1907

Terjadi letusan terus menerus yang begitu kuat di Kawah Baru

(Schuittenvoerder, 1914, p.165).

1917

Tanggal 30 Januari suara gemuruh terdengar dari bawah tanah.

1918

Tanggal 8 Agustus terjadi awan panas.

1938

Tanggal 10 November terjadi peningkatan kegiatan.

1940 dan 1941

Peningkatan kegiatan, suara gemuruh, hujan abu disertai lontaran

bahan-bahan lepas.

1951

Terbentuk sebuah kawah yang menghancurkan pematang Kawah Vogelsang bagian selatan. Bom vulkanik dan lapili dilontarkan sejauh 800 meter dari kawah.

1952

Tanggal 26 Maret pukul 10:00 terlihat tiang abu letusan dan terdengar suara gemuruh. Tanggal 2 April terjadi hujan abu di sekitar Gunungapi Kaba. Abu yang terbawa angin tersebar sampai sejauh 5 kilometer ke arah selatan. Letusan abu terjadi lagi pada tanggal 26 sampai 28 April.

2000

Sejak awal Juni terjadi peningkatan kegiatan kegempan di Gunungapi Kaba, yang dipicu oleh gempa tektonik Bengkulu berkekuatan 7.8 skala Richter pada tanggal 4 Juni disertai gempa-gempa susulannya yang dapat dirasakan di kawasan Gunungapi Kaba (Gbr. 4). Kemunculan gempa-gempa vulkanik sebelum awal Juni rata-rata 1 kali kejadian setiap harinya, namun setelah awal Juni gempa-gempa vulkanik meningkat menjadi rata-rata 15 kali kejadian setiap hari. Gangguan dari gempa tektonik Bengkulu mengganggu sistem kantung fluida di dalam tubuh Gunungapi Kaba, sekaligus mengganggu sistem rekahan yang ada, serta memicu kemunculan gempa-gempa vulkanik dangkal berhiposenter 1-3 kilometer. Mekanisme sumber gempa-gempa vulkaniknya mempunyai solusi sesar turun. Energi gempa vulkanik yang dilepaskan berangsur-angsur menurun setelah September. Krisis kegempaan kali ini tidak diikuti oleh perubahan permukaan yang berarti di kawah-kawah Gunungapi Kaba.

http://crashlife.multiply.com/journal/item/13/Bukit_Kaba_Curup_-_Bengkulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: